RSS

Filosofi dan Konsep Pemasaran

27 Sep

Filsafat dan Konsep pemasaran  adalah salah satu ide sederhana dalam pemasaran, dan pada saat yang sama, juga salah satu filosofi pemasaran yang paling penting. Pada intinya adalah pelanggan dan atau dia kepuasan itu. Konsep dan filosofi pemasaran menyatakan bahwa organisasi harus berusaha untuk memuaskan kebutuhan customer keinginan dan kebutuhan serta memenuhi tujuan-tujuan organisasi. Secara sederhana, “adalah pelanggan raja”.

Implikasi dari konsep pemasaran ini sangat penting bagi manajemen,. Hal ini bukan sesuatu yang mengelola departemen pemasaran juga bukan domain tunggal dari departemen pemasaran. Sebaliknya, itu adalah diadopsi oleh seluruh organisasi. Dari manajemen puncak ke tingkat terendah dan di semua departemen organisasi, ini adalah filsafat atau cara melakukan bisnis. Para pelanggan kebutuhan, keinginan, dan kepuasan harus selalu terdepan dalam setiap manajer dan karyawan ‘pikiran.-Mart Wal motto dari “kepuasan dijamin” adalah contoh dari konsep pemasaran. Apakah karyawan Wal-Mart adalah seorang akuntan atau seorang kasir, pelanggan selalu pertama.

Yang sederhana seperti filsafat berbunyi, konsep tersebut tidak sangat tua dalam evolusi pemikiran pemasaran. Namun, pada akhir suksesi filosofi bisnis yang meliputi berabad-abad. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari pemikiran yang mengarah ke konsep pemasaran, sejarah dan evolusi konsep pemasaran dan filosofi yang diperiksa pertama. Selanjutnya konsep pemasaran dan filosofi dan beberapa kesalahpahaman tentang hal itu dibahas.

EVOLUSI PEMASARAN YANG
KONSEP DAN FILOSOFI

Konsep pemasaran dan filsafat berkembang sebagai yang terakhir dari tiga filosofi utama pemasaran. Ketiga filosofi adalah produk, menjual, dan filosofi pemasaran. Meskipun filsafat masing-masing memiliki waktu tertentu saat itu sedang dominan, filosofi tidak mati dengan akhir masanya dominasi.  Bahkan, ketiga filsafat yang digunakan saat ini.

PRODUK FILOSOFI.

Filosofi produk adalah filosofi pemasaran yang dominan sebelum Revolusi Industri dan terus tahun 1920-an. Filosofi produk berpendapat bahwa organisasi mengetahui produk yang lebih baik dari siapapun atau organisasi apapun. Perusahaan tahu apa yang akan bekerja dalam merancang dan memproduksi produk dan apa yang tidak akan bekerja. Sebagai contoh, perusahaan dapat memutuskan untuk menekankan biaya rendah atau kualitas tinggi produk mereka.  Ini percaya diri dengan kemampuan mereka bukan merupakan konsep radikal, tetapi keyakinan mengarah ke konsumen yang diabaikan. Sejak organisasi memiliki pengetahuan yang besar dan keterampilan dalam membuat produk, organisasi juga menganggap ia tahu apa yang terbaik bagi konsumen.

Ini filsafat hanya mengandalkan keterampilan organisasi dan keinginan untuk produk tidak menyebabkan penjualan yang buruk. Dalam banyak era filsafat produk, organisasi mampu menjual semua produk yang mereka buat.  Keberhasilan era filsafat produk terutama karena waktu dan tingkat teknologi di mana ia dominan. Era Produk membentang baik-era pra Revolusi Industri dan banyak waktu setelah Revolusi Industri.

Periode sebelum Revolusi Industri adalah saat barang sebagian besar dibuat dengan tangan.  Produksi itu lambat dan beberapa barang yang sangat bisa diproduksi.  Namun, ada juga permintaan barang tersebut, dan produksi yang lambat tidak bisa mengisi permintaan dalam banyak kasus. Pentingnya pengelolaan kekurangan ini adalah pemasaran yang sangat kecil diperlukan.

Sebuah contoh menggambarkan efek dari kekurangan. Hari ini, toko maling di Williamsburg, Virginia, masih beroperasi menggunakan filosofi produk. The gunsmiths menghasilkan-shot senapan tunggal dengan menggunakan teknologi yang tersedia selama tahun 1700-an. Mereka hanya mampu menghasilkan sekitar empat atau lima senapan setiap tahun, dan mereka mengenakan biaya dari $ 15.000 sampai $ 20.000 untuk setiap senapan.  Namun, harga tinggi tidak menghalangi permintaan untuk senjata; keunikan mereka perintah daftar tunggu tiga sampai empat tahun Revolusi. Today’s Williamsburg Shop maling situasi adalah khas untuk organisasi operasi sebelum Industri tersebut. Sebagian besar barang pasokan pendek sehingga perusahaan bisa menjual semua yang mereka buat. Akibatnya, organisasi tidak perlu berkonsultasi dengan konsumen tentang merancang dan memproduksi produk-produk mereka.

Ketika teknik produksi massal menciptakan Revolusi Industri, volume output yang sangat meningkat. Namun peningkatan produksi barang tidak segera menghilangkan kekurangan dari era pra-industri. Produksi massal teknik baru diberikan skala ekonomi memungkinkan untuk biaya produksi yang lebih rendah dan lebih rendah harga yang sesuai untuk barang. Turunkan harga sangat memperluas pasar untuk barang, dan teknik produksi baru sedang berjuang untuk memenuhi permintaan tersebut. Situasi ini berarti bahwa filosofi produk akan bekerja sama dengan baik di lingkungan industri baru.  Konsumen tetap tidak perlu berkonsultasi bagi organisasi untuk menjual produk-produknya.

Salah satu dari banyak cerita tentang Henry Ford menggambarkan contoh klasik dari filosofi produk yang digunakan setelah Revolusi Industri. Henry Ford memelopori teknik produksi massal dalam industri otomotif. Dengan teknik, ia menawarkan mobil dengan harga yang terjangkau kepada masyarakat umum. Sebelum ini, mobil hand-made, dan hanya sangat kaya bisa membelinya. Masyarakat antusias membeli semua Model T Ford bahwa perusahaan dapat menghasilkan.  Bukti bahwa filosofi produk masih hidup dan baik di Ford Motor Company datang terkenal reaksi Ford Henry permintaan konsumen untuk pilihan warna lebih banyak. Dia dikatakan telah menjawab bahwa “Anda bisa memiliki mobil warna yang Anda inginkan selama warnanya hitam . ” Menyadari bahwa warna yang berbeda akan meningkatkan biaya produksi dan harga Model T, Henry Ford, menggunakan filosofi produk, memutuskan bahwa harga yang lebih rendah yang terbaik untuk masyarakat.

MENJUAL FILOSOFI.

Era penjualan memiliki periode terpendek dominasi dari tiga filosofi. Hal ini mulai dominan sekitar 1930 dan tinggal digunakan secara luas sampai sekitar tahun 1950. Filosofi menjual berpendapat bahwa organisasi dapat menjual produk yang dihasilkan dengan menggunakan teknik pemasaran, seperti iklan dan personal selling. Organisasi dapat menciptakan departemen pemasaran yang akan peduli dengan menjual barang, dan seluruh organisasi dapat ditinggalkan untuk berkonsentrasi pada memproduksi barang.

Alasan munculnya filsafat penjualan adalah jumlah yang pernah naik-barang yang tersedia setelah Revolusi Industri. Organisasi menjadi semakin lebih efisien dalam produksi, yang meningkatkan volume barang.  Dengan pasokan meningkat, persaingan juga mengadakan produksi.  Kedua peristiwa akhirnya mengarah pada akhir kekurangan produk dan penciptaan surplus. Hal ini karena surplus bahwa organisasi berpaling kepada penggunaan iklan dan personal selling untuk mengurangi persediaan dan menjual barang-barang mereka. Filosofi jual juga memungkinkan bagian dari organisasi untuk terus fokus pada produk, melalui filosofi produk. Selain itu, filosofi menjual berpendapat bahwa penjualan atau departemen pemasaran perusahaan bisa menjual apa pun yang dihasilkan.

Ford Motor Company juga merupakan contoh yang baik dari filsafat penjualan dan mengapa filosofi ini tidak bekerja dalam banyak hal. Ford yang dihasilkan dan dijual Model T selama bertahun-tahun.  Selama produksi, pasar mobil menarik lebih banyak kompetisi.  Tidak hanya kompetisi mulai menawarkan mobil dalam warna lain, styling kompetisi dipandang sebagai modern dan Model T menjadi dianggap sebagai kuno. Putra Henry Ford menyadari perubahan di pasar mobil dan berusaha meyakinkan ayah mereka untuk beradaptasi. Namun, Henry Ford yakin bahwa standar-nya rendah harga mobil adalah apa yang dibutuhkan masyarakat,. Akibatnya Ford beralih ke teknik-teknik pemasaran untuk menjual T. Model ini terus menjual, tetapi pangsa pasarnya mulai turun. Akhirnya, bahkan Henry Ford harus mengakui keinginan konsumen dan memperkenalkan model baru.

Filosofi menjual mengasumsikan bahwa terlatih dan termotivasi sales force-yah bisa menjual produk apapun.  Namun, banyak perusahaan mulai menyadari bahwa lebih mudah untuk menjual produk yang pelanggan inginkan, daripada menjual produk pelanggan tidak mau.  Ketika banyak perusahaan mulai menyadari fakta ini, era menjual memberi jalan ke era pemasaran konsep pemasaran dan filsafat.

FILOSOFI PEMASARAN.

Era pemasaran mulai mendominasi sekitar tahun 1950, dan terus sampai sekarang.  Konsep pemasaran mengakui bahwa perusahaan pengetahuan dan keterampilan dalam merancang produk tidak selalu memenuhi kebutuhan pelanggan.  Hal ini juga mengakui bahwa bahkan yang baik departemen penjualan tidak bisa menjual setiap produk yang tidak memenuhi kebutuhan konsumen.  Ketika pelanggan memiliki banyak pilihan, mereka akan memilih salah satu yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

PASAR KONSEP DAN FILOSOFI

Konsep dan filosofi pemasaran menyatakan bahwa organisasi harus berusaha untuk memuaskan kebutuhan customer keinginan dan kebutuhan serta memenuhi tujuan-tujuan organisasi. Cara terbaik untuk memenuhi tujuan organisasi juga oleh pelanggan memenuhi kebutuhan dan keinginan. Pemasaran’s Konsep Penekanannya adalah untuk memahami pelanggan sebelum merancang dan memproduksi produk bagi mereka.  Dengan pelanggan keinginan dan kebutuhan dimasukkan ke dalam desain dan pembuatan produk, penjualan dan tujuan keuntungan yang jauh lebih mungkin untuk dipenuhi.

Dengan kepuasan pelanggan kunci organisasi, kebutuhan untuk memahami pelanggan sangat penting. teknik riset pemasaran telah dikembangkan hanya untuk tujuan itu. organisasi yang lebih kecil mungkin tetap dekat dengan pelanggan mereka dengan hanya berbicara dengan mereka. perusahaan besar telah membentuk metode di tempat untuk tetap berhubungan dengan pelanggan mereka, baik itu panel konsumen, kelompok fokus, atau pihak-ketiga studi penelitian. Apapun metode, keinginan untuk mengetahui pelanggan sehingga organisasi dapat lebih melayani mereka dan tidak melupakan kebutuhan dan keinginan mereka.

Ide untuk menjaga dekat dengan organisasi pelanggan tampak sederhana.  Pada kenyataannya, sangat mudah untuk melupakan pelanggan kebutuhan dan keinginan. Kadang-kadang manajemen sangat terlibat dengan produk yang keinginan mereka sendiri dan ingin mulai mengambil dominasi, meskipun mereka telah mengadopsi konsep pemasaran.

Namun itu adalah mudah bagi manajer untuk melupakan konsep pemasaran dan filsafat. Sebagai contoh, bertahun-tahun lalu-sebelum ada Subway pada setiap a-sudut mahasiswa membuka sebuah toko sandwich kecil kapal selam dekat’s universitas kampusnya. Toko sub sebuah kesuksesan. Dengan menggunakan konsep pemasaran, entrepreneuer muda itu mengakui kebutuhan yang belum terpenuhi pada populasi siswa dan membuka bisnis yang memenuhi kebutuhan itu.

Sayangnya, cerita tidak berakhir pada saat ini.  Toko sub sukses sehingga ia mulai mengatasi lokasi semula setelah sekitar tiga tahun.  Toko pindah ke lokasi yang lebih besar dengan ruang parkir yang lebih, juga dekat universitas. Di toko sub baru, pelayan di tuksedo bertemu dengan siswa dan duduk mereka di meja dengan taplak meja. Selain selam tradisional, toko sekarang melayani makanan penuh dan memiliki bar.  Dalam beberapa bulan toko sub keluar dari bisnis.  Pemilik toko telah menjadi begitu terlibat dengan visi bisnis bahwa ia lupa kebutuhan pelanggan dan ingin.  Mereka tidak menginginkan restoran kelas atas-ada restoran lain di daerah yang memenuhi kebutuhan itu, mereka hanya ingin sandwich sub cepat. Dengan kehilangan mata pelanggan keinginan dan kebutuhan, pemilik toko sub kehilangan bisnis yang sukses.

KEBUTUHAN PELANGGAN SAAT BERTEMU
TUJUAN ORGANISASI

Kadang-kadang dalam semangat untuk memenuhi pelanggan keinginan dan kebutuhan, konsep pemasaran ditafsirkan berarti bahwa pelanggan selalu benar. Namun, konsep pemasaran juga menyatakan bahwa penting untuk mencapai tujuan organisasi serta memuaskan pelanggan dan kebutuhan. Memuaskan kebutuhan pelanggan dan tujuan organisasi mungkin melibatkan konflik yang kadang-kadang tidak dapat diselesaikan. Organisasi yang mengadopsi konsep pemasaran akan melakukan segala daya untuk memenuhi kebutuhan pelanggan, tetapi juga harus membuat keuntungan.  Kadang-kadang keinginan pelanggan mungkin termasuk harga yang rendah atau fitur yang tidak dicapai bagi kepentingan organisasi jika itu adalah untuk membuat keuntungan. Akibatnya, organisasi harus berharap untuk kompromi antara apa yang konsumen inginkan dan apa yang praktis untuk bisnis untuk memberikan.

KRITIK ATAS KONSEP PEMASARAN

Ditafsirkan secara harfiah, konsep pemasaran hanya pendukung konsumen menemukan keinginan dan kebutuhan dan memuaskan mereka.  Kritik menyatakan bahwa konsumen mungkin tidak menyadari semua keinginan dan kebutuhan.  Pada tahun 1950, adalah konsumen menyadari kebutuhan untuk memasak makanan mereka dengan mengirimkan gelombang mikro melalui makanan mereka? Pada tahun 1960, adalah konsumen menyadari kebutuhan untuk memiliki komputer pribadi di rumah mereka? Para kritikus berpendapat bahwa konsep pemasaran yang konsentrasi pada konsumen menahan keinginan dan kebutuhan inovasi.  Organisasi akan tidak lagi berkonsentrasi pada penelitian dan pengembangan dengan harapan bahwa satu produk dalam sepuluh mungkin bertemu dengan penerimaan konsumen, dan akan cenderung datang dengan produk-produk inovatif seperti microwave dan komputer pribadi.

Para pendukung konsep pemasaran telah berpendapat bahwa hal itu tidak menahan inovasi dan bahwa ia mengakui bahwa konsumen tidak dapat memahami setiap produk yang mereka inginkan atau butuhkan. Namun, perlu didefinisikan dalam arti yang sangat luas.  Dalam microwave dan contoh-contoh komputer pribadi, kebutuhan itu bukan untuk produk tertentu, tetapi ada kebutuhan untuk memasak makanan lebih cepat dan kebutuhan untuk menulis dan menghitung. Microwave dan komputer pribadi puas kebutuhan tersebut meskipun konsumen tidak pernah membayangkan produk ini. Konsep pemasaran tidak melumpuhkan kreativitas dan inovasi. Ini berusaha untuk mendorong kreativitas untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.

Konsep pemasaran adalah pendatang baru relatif sebagai filosofi dalam berbisnis.  Namun, evolusinya dimulai sebelum Revolusi Industri. Dengan berjalannya waktu, pelanggan dan kebutuhan bisnis juga berkembang. Dan filosofi penjualan produk  akhirnya berkembang menjadi konsep pemasaran dan filsafat. Saat ini, konsep dan filosofi berdiri pemasaran sebagai rumus untuk melakukan bisnis dan banyak yang percaya itu adalah resep untuk sukses.  Ini bertujuan untuk memuaskan pelanggan dengan membimbing organisasi untuk memenuhi kebutuhan nasabah dan ingin sekaligus memenuhi tujuan-tujuan organisasi.

Read more: Konsep Pemasaran dan Filsafat – organisasi, tingkat, contoh, manajer, model, perusahaan, bisnis, Evolusi konsep pemasaran dan filosofi, konsep dan filosofi Pasar http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://www.referenceforbusiness.com/management/Mar-No/Marketing-Concept-and-Philosophy.html&rurl=translate.google.co.id&usg=ALkJrhgNDbelpKRk_McybKfFDQcil9CvQg#ixzz10i8BsDCJ

About these ads
 
9 Comments

Posted by on 27 September 2010 in FE UNRAM 09

 

9 responses to “Filosofi dan Konsep Pemasaran

  1. nasionalisme

    3 November 2011 at 5:03 pm

    lagunya ganggu parah

     
    • adypato

      15 November 2011 at 11:57 am

      terima kasih atas kritikannya,,,
      lagu itu hanya menjadi hiasan di dalam blog sy,, saya mohon maaf kalau anda merasa terganggu selama mengunjungi blog sy.

       
  2. Giva Putri Maryesya

    13 December 2011 at 2:04 am

    tampilan blog dan isinya bagus…sangat membantu.

    tapi, beneran…lagunya bikin gak nyaman.

     
    • adypato

      31 December 2011 at 7:52 am

      terima kasih atas kunjungannya,,,
      mohon maaf atas ketidaknyamanan bekunjung ke blog sy…
      kalo emang itu bikin ganggu sy akan non-aktifkan lagunya!!!
      terima kasih atas kritikannya

       
  3. dewa putu selawa

    9 January 2012 at 1:46 pm

    this is the best idea for marketing.

     
  4. dewa putu selawa

    9 January 2012 at 1:48 pm

    sangat bagus. krn filosofi pemasaran adalah memenuhi semua pihak yg berkepentingan termasuk memenuhi kebutuhan genertasi yg akan datang.

     
  5. calvina izumi

    20 June 2012 at 5:06 pm

    enak ya mas google translate.

     
  6. lindha_ebol

    1 January 2013 at 9:01 am

    teruzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz dmana penjelasan wal mart nya, brooooooo

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: